Do’a dan Wirid : Wirid Imam Nawawi

Wirid Imam Nawawi
بِسْـمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ . بِسْـمِ اللهِ اَللهُ اَكْبَرُ، أقُوْلُ عَلَى نَفْسِيْ وَعَلَى دِيْنِيْ وَعَلَى اَهْـلِيْ وَعَلَى اَوْلاَدِيْ وَعَلَى مَالِيْ وَعَلَى أَصْحَـابِيْ وَعَـلَى اَدْيَانِهِمْ وَعَلَى اَمْوَالِهِمْ اَلْفَ لاَحَوْلَ وَلاَ قُـوَةَ اِلاَّ بِـاللهِ اْلعَلِيِّ اْلعَظِيْمِ  
Dengan Nama Allah, Allah Maha Besar, aku ucapkan ke atas diriku, agamaku, keluargaku, anak-anakku, harta bendaku, sahabat handaiku, agama mereka, dan ke atas harta benda mereka sebanyak Seribu ( Lahaula wa La Quwwata Illa Billah ) Tiada daya (mengelak suatu maksiat) dan tiada kekuatan (mengerjakan ketaatan) melainkan (sebenarnya) dengan pertolongan Allah Yang Maha Tinggi, lagi Maha Agung.
.
بِسْـمِ الله اَللهُ اَكْبَرُ، اَللهُ اَكْبَرُ، اَقُوْلُ عَلَى نَفْسِيْ وَعَلَى دِيْنِيْ وَعَلَى اَهْـلِيْ وعَلَى اَوْلاَدِيْ وَعَلَى مَالِيْ وَعَلَى أَصْحَـابِيْ وَعَـلَى اَدْيَانِهِمْ وَعَلَى اَمْوَالِهِمْ . اَلْفَ اَلْفِ لاَحَوْلَ وَلاَ قُـوَّةَ اِلاَّ بِـاللهِ اْلعَلِيِّ اْلعَظِيْمِ  
Dengan Nama Allah, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, aku ucapkan ke atas diriku, agamaku, ahli keluargaku, anak-anakku, harta bendaku, sahabat-sahabatkuku, agama mereka, dan ke atas harta benda mereka sebanyak Sejuta (  Lahaula wa La Quwwata Illa Billah ) Tiada daya (mengelak suatu maksiat) dan tiada kekuatan (mengerjakan ketaatan) melainkan (sebenarnya) dengan pertolongan Allah Yang Maha Tinggi, lagi Maha Agung. 

بِسْـمِ اللهِ اَللهُ اَكْبَرُ، اَللهُ اَكْبَرُ، اَللهُ اَكْبَرُ، اَقُوْلُ عَلَى نَفْسِيْ وَعَلَى دِيْنِيْ وَعَلَى اَهْـلِيْ وَعَلَى اَوْلاَدِيْ وَعَلَى مَالِيْ وَعَلَى أَصْحَـابِيْ وَعَـلَى اَدْيَانِهِمْ وَعَلَى اَمْوَالِهِمْ . اَلْفَ اَلْفِ اَلْفِ لاَحَوْلَ وَلاَ قُـوَّةَ اِلاَّ بِـاللهِ اْلعَلِيِّ اْلعَظِيْمِ    
Dengan Nama Allah, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, aku ucapkan ke atas diriku, agamaku, ahli keluargaku, anak-anakku, harta bendaku, sahabat-sahabat ku, agama mereka, dan harta benda mereka Seribu Juta (  Lahaula wa La Quwwata Illa Billah ) Tiada daya (mengelak suatu maksiat) dan tiada kekuatan (mengerjakan ketaatan) melainkan (sebenarnya) dengan pertolongan Allah Yang Maha Tinggi, lagi Maha Agung. 

بِسْـمِ اللهِ وَبِاللهِ، وَمِنَ اللهِ، وَاِلىَ اللهِ، وَعَلىَ اللهِ، وفِى اللهِ ، وَلاَحَوْلَ وَلاَ قُـوَّةَ اِلاَّ بِـاللهِ اْلعَلِيِّ اْلعَظِيْمِ
Dengan Nama Allah, aku berlindung dan memohon keberkatan, hanya dengan Allah aku memohon pertolongan dan kemenangan, hanya daripada Allah aku memohon kurniaan, hanya kepada Allah aku bernaung dan bersandar, hanya kepada Allah aku berserah dan berpegang, dan hanya kepada Allah aku tenggelamkan diriku dan kesungguhanku. Tiada daya dan kekuatan melainkan dengan pertolongan Allah yang Maha Tinggi lagi Maha Agung.

بِسْـمِ اللهِ عَلَى دِيْنِيْ وَعَلَى نَفْسِيْ ، بِسْـمِ اللهِ عَلَى مَالِيْ وَعَلَى أَهْـلِيْ وَعَلَى اَوْلاَدِيْ وَعَلَىاَ صْحَـابِيْ
Dengan Nama Allah, (aku ucapkan) ke atas agama dan jiwa ragaku. Dengan Nama Allah, (aku ucapkan) ke atas harta bendaku, ahli keluargaku, anak-anakku dan sahabat handaiku. Dengan Nama Allah, (semoga terpelihara) segala sesuatu yang dikurniakan oleh Tuhanku kepadaku.،
بِسْـمِ اللهِ عَلَىكُلِّ شَيْءٍ اَعْطَانِيْهِ رَبِّيْ، بِسْـمِ اللهِ رَبِّ السَّمَوَتِ السَّبْعِ، وَرَبِّ اْلاَرَضِيْنَ السَّبْعِ، وَرَبِّ اْلعَرْ شِ اْلعَظِيْمِ
Dengan Nama Allah, Tuhan Pentadbir tujuh petala langit, Pentadbir tujuh petala bumi dan Tuhan Pentadbir ‘Arasy yang agung.
بِسْـمِ اللهِ الَّذِيْ لاَيَضُـرُّ مَعَ اسْمِـهِ سَيْءُ فِى اْلاَرْضِ وَلا َفِى السَّمَآءِ وَهُوَ السَّمِيْعُ اْلعَلِيْمُ ( نَلاَنا
Dengan Nama Allah, yang tidak mampu memberikan mudharat beserta namaNya oleh sesuatu pun yang ada di bumi dan di langit, dan Dialah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.ً
بِسْـمِ اللهِ خَيْرُاْلاَاسْمَآءِ، فِىاْلاَرْضِ وَفِىالسَّمَآءِ
Dengan Nama Allah, sebaik-baik nama di bumi dan di langit, dengan nama Allah, aku memulakan dan mengakhiri segala-galanya. 
بِسْـمِ اللهِ اَفْتَتِحُ ، وَبِهِ اَخْتَتِمُ، اَللهُ، الله،ُ اللهُ، رَبِّيْ لاَ اُشْرِكُ بِهِ اَحَداً ، اَللهُ، اللهُ، اللهُ، َلآاِلَـهَ اِلاَّ هُوَ، اَللهُ، اللهُ، اللهُ، أَعَزُّ وَاَجَلُّ وَاَكْبَرُ مِمَّا اَخَافُ وَاَحْذَرُ ( نَلاَنا
Allah, Allah, Allah Tuhanku, aku tidak menyekutukanNya dengan sesuatupun Allah, Allah, Allah, tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Dia Allah, Allah, Allah, Yang Maha Perkasa, Maha Agung dan Maha Besar dari segala yang aku takuti dan khuatiri. (3 kali)  
اَللَّهُمَّ اِنِّيْ اَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ نَفْسِيْ وَمِنْ شَـِّر غَيْرِيْ وَمِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ رَبِّيْ ، بِكَ اللَّهُمَّ اَحْـتَرِزُ مِنْهُمْ، وَبِكَ اللَّهُمَّ اّدْرَأُ فِى نُحُوْرِهِمْ، ، وَبِكَ اللَّهُمَّ اَعُوْذُ مِنْ شُرُوْرِهِم، ْوَأَسْتَكْفِيْكَ إِيَّاهُمْ
Ya Allah! Sesungguhnya aku berlindung denganMu daripada kejahatan diriku, kejahatan orang lain dan segala makhluk yang diciptakan oleh Tuhanku. DenganMu ya Allah! Aku membentengi diriku daripada (serangan) mereka. DenganMu ya Allah! Aku menolak dan menundukkan mereka. DenganMu ya Allah! Aku berlindung dari segala kejahatan mereka, dan aku memohon kepadaMu supaya menolongku daripada kejahatan mereka. ،
وَاُقَدِّمُ بَيْنَ يَدَيَّ وَاَيْدِيْهِمْ، وَاَيْدِيْ مَنْ اَحَاطَتْهُ عِنَايَتِيْ وَشَمِلَتْهُ أحَاطَتِي
(Aku jadikan ayat-ayat berikut sebagai benteng) dan aku persembahkan ia di hadapanku, di hadapan mereka, di hadapan orang yang berada di bawah naungan penjagaanku dan kekuasaanku:  .
بِسْـمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ ( قُلْ هُوَاللهُ اَحَدُ.اَللهُ الصَّمَدُ) أَلْإخْلاَصْ ( ثلاَثا  
Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani. Katakanlah (wahai Muhammad): “Bahawasanya Allah itu Maha Esa, Allah itu tempat bergantung, Dia tidak beranak, dan tidak pula diperanakkan, dan tiada sesiapa pun yang setara denganNya.” (3 kali) (Surah Al-Ikhlas: 1-4)
وَمِثْـلُ ذَلِكَ عَنْ يَمِيْنِيْ وَأَيْمَانِهِمْ، وَمِثْلُ ذَلِكَ عَنْ شِمَالِيْ وَعَنْ شَمَائِلِهِمْ ، وَمِثْلُ ذَلِكَ اَمَامِيْ وَاَمَامَهُمْ ، وَمِثْلُ ذَلِكَ مِنْ خِلْفِيْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ ، وَمِثْلُ ذَلِكَ مِنْ فَوْقِيْ وَمِنْ فَوْقِهِمْ ، وَمِثْلُ ذَلِكَ مِنْ تَحْتِيْ وَمِنْ تَحْتِهِمْ وَمِثْلُ ذَلِكَ مَحِيْطٌ بِيْ وَبِهِمْ وَبِمَا اَحَطْنَا بِِهِ
Dan seperti itu juga (aku jadikan Basmallah dan al-Ikhlas sebagai benteng) di sebelah kananku dan kanan mereka. Seperti itu juga (aku jadikan Basmallah dan Al-Ikhlas sebagai benteng) di sebelah kiriku dan di sebelah kiri mereka. Seperti itu juga (aku jadikan Basmallah dan al-Ikhlas sebagai benteng) di hadapanku dan di hadapan mereka. Seperti itu juga (aku jadikan Basmallah dan al-Ikhlas sebagai benteng) di atasku dan di atas mereka. Seperti itu juga (aku jadikan Basmallah dan al-Ikhlas sebagai benteng) di bawahku dan di bawah mereka dan seperti itu juga (aku jadikan Basmallah dan al-Ikhlas sebagai benteng) yang meliputi diriku dan diri mereka serta yang berada di bawah kekuasaan kami. 
.
اَللَّهُمَّ اِنِّيْ اَسْأَلُكَ لِيْ وَلَهُمْ مِنْ خَيْرِكَ بِخَيْرِكَ اَلَّذِيْ لاَ يَمْلِكُهُ غَيْرُكَ 
Ya Allah! Sesungguhnya aku memohon kepadaMu untuk diriku dan juga mereka daripada kebaikanMu, dengan kebaikanMu yang tidak dimiliki oleh sesiapa selain Engkau. .
اَللَّهُمَّ اجْعَلْنِيْ وَاِيَّاهُمْ فِى حِفْظِكَ، وَعِيَاذِكَ، وَعِبَادِكَ، وَعِيَالِكَ، وَجِوَارِكَ، وَاَمَنِكَ، وَاَمَانَتِكَ، وَحِزْبِكَ، وَحِرْزِكَ، وَكَنَفِكَ، وَسَتْرِكَ، وَلُطْفِكَ، مِنْ كُلِّ شَيْطَانٍ وَسُلْطَانٍ، وَإنْسٍ وَجَـآنٍّ، َوبَاغٍ وَحَاسِدٍ، وَسَبُعٍ وَحَيَةٍ وَعَقْرَبٍ. وَمِنْ شَرِّ كُلِّ دَآبَّةٍ اَنْتَ اَخِذُ بِنَاصِيَتَهِا اِنَّ رَبِّيْ عَلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيْم
Ya Allah! Jadikanlah aku dan juga mereka berada di dalam pemeliharaanMu, perlindunganMu, tanggunganMu, berdekatan denganMu, di dalam keamananMu, amanahMu, kumpulanMu, bentengMu, naunganMu, tutupanMu dan kelembutanMu (yang terselamat) dari segala syaitan dan raja yang zalim, manusia dan jin, pengganas dan orang yang hasad dengki, binatang buas, ular dan kala jengking, dan dari kejahatan setiap binatang yang hanya Engkaulah pemegang ubunubunnya (pengaturnya), sesungguhnya Tuhanku di atas jalan yang lurus. 
حَسْبِيَ الرَّبُّ مِنَ الْمَرْبُوْبِيْنَ، حَسْبِيَ الخَالِقُ مِنَ اْلمَخْلُوْقِيْنَ، حَسْبِيَ الرَّازِقُ مِنَ اْلمَرْزُوْقِيْنَ، حَسْبِيَ السَّاتِرُ مِنَ اْلمَسْتُوْرِيْنَ، حَسْبِيَ النَّاصِـرُ مِنَ اْلمَنْصُوْرِيْنَ، حَسْبِيَ اْلقَاهِرُمِنَ اْلمَقْهُوْرِيْنَ، حَسْبِيَ الَّذِيْ هُوَ حَسْبِيْ، حَسْبِيْ مَنْ لَمْ يَزَلْ حَسْبِيْ، حَسْبِيَ الله ُوَنِعْمَ اْلوَكِيْلُ، حَسْبِيَ الله ُمِنْ جَمِيْعِ خَلْقِهِ 
Cukuplah bagiku Tuhan Maha Pentadbir daripada (memerlukan kepada) makhluk yang ditadbirNya. Cukuplah bagiku Tuhan Maha Pencipta daripada (memerlukan kepada) makhluk ciptaanNya. Cukuplah bagiku Tuhan Pemberi rezeki daripada (memerlukan kepada) makhluk yang dikurniakan rezeki olehNya. Cukuplah bagiku Tuhan Yang Maha Melindungi daripada (memerlukan kepada) makhluk yang dilindungi olehNya. Cukuplah bagiku Tuhan Maha Penolong daripada (memerlukan kepada) orang-orang yang ditolongiNya. Cukuplah bagiku Tuhan Yang Maha Perkasa daripada (memerlukan kepada) makhluk yang digagahiNya. Cukuplah bagiku Tuhan Yang hanyalah Dia memadai buatku. Cukuplah bagiku Tuhan, yang sentiasa memadai buatku. Cukuplah bagiku Allah sebagai Pengatur dan Pengurus. Dialah sebaik-baik tempat berserah, dan cukuplah bagiku Allah daripada (memerlukan kepada) sekalian makhlukNya.  
( اِنَّ وَلِيِّيَ اللهُ الَّذِيْ نَزَّلَ الْكِتَابَ وَهُوَ يَتَوَلَّى الصَّا لِحِيْنَ )
 “Sesungguhnya penolongku hanyalah Allah yang telah menurunkan Al-Qur’an, dan Dia akan menolong orang-orang yang soleh.” (Surah Al-A’raaf : 196)
وَاِذَ اقَرَأْتَ اْلقُرْآنَ جَعَلْنَا بَيْنَكَ وَبَيْنَ الَّذِيْنَ لاَيُؤْمِنُوْنَ بِاْلأَخِرَةِ حَجِابًا مًسْتُوْرًا، وَجَعَلْنَا عَلَى قُلُوْبِهِمْ أَكِنَّةً اَنْ يَفْقَهُوْهُ وَفِى اَذَانِهِمْ وَقْرًا، وَاِذَا ذَكَرْتَ رَبْكَ فِى الْقُرْآنِ وَحْدَهُ وَلَّوْا عَلَى اَدْبَارِهِمْ نُفُوْرًا
“Dan apabila engkau membaca al-Qur’an, Kami jadikan dinding yang tidak dapat dilihat di antara kamu dan di antara orang-orang yang tidak beriman dengan hari akhirat. Dan Kami jadikan di atas hati mereka tutupan yang berlapis-lapis, juga sebagai penyumbat telinga mereka, yang menghalang mereka daripada memahami dan mendengar Al-Qur’an; dan sebab itulah apabila engkau menyebut nama Tuhanmu saja di dalam al-Qur’an, mereka berpaling berundur melarikan diri.” (Surah Al-Isra’ : 45-46)  
( فَاِنْ تَوَلَوْا فَقُلْ حَسْبِيَ اللهُ لآاِلَهَ اِلاَّ هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَهُوَرَبُّ اْلعَرْشِ اْلعَظِيْمِ )
“Kemudian jika mereka berpaling ingkar, maka katakanlah: “Cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, kepadaNya aku berserah diri, dan Dialah yang mempunyai ‘Arasy yang agung.” (7 kali) (Surah Al-Taubah : 129)
(x 7) وَلاَحَوْلَ وَلاَ قُـوَّةَ اِلاَّ بِاللهِ اْلعَلِيِّ اْلعَظِيْمِ .)
Tiada daya (menghindari maksiat) dan tiada kekuatan (melakukan ketaatan) melainkan dengan pertolongan Allah Yang Maha Tinggi, lagi Maha Agung. 
وَصَلَّىاللهُ عَلَى سَيِّدنَا مُحَّمَدْ اِلنَّبِيِّ اْلاُمِّيِّ وَعَلَى اَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ
Semoga Allah mencurahkan rahmat dan kesejahteraan ke atas penghulu kami Muhammad, Nabi yang ummi, keluarganya dan para sahabatnya. 

Kemudian meniup ke kanan, ke kiri, ke depan dan ke belakang masing – masing 3x

خَبَأْتُ نَفْسِيْ فِى خَزَاِئنِ بِسْـمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ، اَقْفَالُهَا ثِقَتِى بِـاللهِ، مَفَاتِيْحُهَا لاَحَوْلَ وَلاَ قُـوَةَ إِلاَّ بِـاللهِ ، اُدَافِعُ بِكَ اللَّهُمَّ عَنْ نَفْسِيْ مَـا اُطِيْقُ وَمَا لاَ اُطِيْقُ ، لاَ طَاقَةَ لِمَخْلُوْقٍ مَعَ قُدْرَةِ الْخَالِقِ، حَسْبِيَ اللهُ وَنِعْمَ الْوَكِيْلُ ، بِخَفِيِّ لُطْفِ اللهِ، بِلَطِيْفِ صُنْعِ اللهِ بِجَمِيْلِ سِتْرِاللهِ، دَخَلْتُ فِى كَنَفِ اللهِ ، تَشَفَعْتُ بِسَيِّدِنَا رَسُوْلِ اللهِ، تَحَصَّنْتَ بِأَسْمَـآءِ اللهِ ، اَمَنْتُ بِاللهِ ، تَوَكَّلْتُ عَلَىاللهِ اِدَّخَرْتُ اللهَ لِكُلِّ شِدَّةٍ . اَللَّهُمَ يَا مَنْ إِسْمُهُ مَحْبُوْبُ، وَوَجْهُهُ مَطْلُوْبُ، اِكْفِنِيْ مَا قَلْبِيْ مِنْهُ مَرْهُوْبُ، اَنْتَ غَالِبٌ غَيْرُ مَغْلُوْبٍ ، وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَلِـهِ وَصَحْبِهِ وَسَــلَّمَ ، حَسْبِيَ اللهُ وَنِعْمَ اْلوَ كِيْلُ
Aku sembunyikan dan bentengkan diriku di dalam perbendaharaan: ‘Bismillahir Rahmaanir Rahiim’, kuncinya ialah kepercayaanku yang bulat terhadap Allah, anak-anak kuncinya ialah kalimah: ‘Laa Hawla wala Quwwata illa billah’. Aku pertahankan diriku denganMu, ya Allah! Daripada apa yang aku mampu dan tidak mampu pertahankannya. Tiada keupayaan bagi makhluk bersama Kekuasaan Tuhan Pencipta. Cukuplah Allah bagiku dan Dialah Sebaik-baik tempat berserah.
Dengan kelembutan Allah yang tersembunyi, dengan kelembutan kejadian Allah, dengan kecantikan tutupan Allah, aku masuk ke dalam pemeliharaan Allah, aku memohon syafa’at dengan Sayyiduna Rasulullah J, aku beriman dengan Allah, aku bertawakkal kepada Allah, aku mengadu kepada Allah bagi setiap keperitan.
YaAllah! Wahai Tuhan yang namaNya dikasihi dan keredhaanNya dipinta! Cukupkanlah (hindarilah) aku daripada ketakutan hatiku, Engkaulah yang sentiasa beroleh kemenangan dan tidak dapat dikalahkan. Semoga Allah mencucuri rahmat dan kesejahteraan ke atas penghulu kami Muhammad, ke atas ahli keluarganya dan para sahabatnya. Cukuplah Allah sebagai Pengurus bagiku dan sebaik-baik tempat berserah.  .
Kemudian membaca :
       70    حَسْبُنَا اللهُ وَنِعْمَ اْلوَ كِيْلُ
Cukuplah Allah sebagai Pengurus bagi kami dan sebaik-baiknya tempat berserah 70 x
       
وَاُفَوِّضُ اَمْرِيْ اِلَى اللهِ ، اِنَّ اللهَ نَصِيْرٌ بِاْلعِبَـادِ (11مراة
ِAku serahkan urusanku kepada Allah sesungguhnya Allah Maha melihat akan hamba-hambanya 11 Kali 
Jangan lupa untuk melakukan shalat Dhuha karena memiliki keutamaan yang sangat besa.

1 komentar: